Monday, July 14, 2014

Diskon Adalah Tipu Muslihat



Diskon, siapa sih yang gak tertarik sama diskon. apalagi nilai diskonnya diatas 50%, GREGETAN!! orang pasti pada berdesak-desakan, rebutan, gak rela kan, kalo udah capek-capek ngantri barang yang sedang diskon udah terllibas sama konsumen lain.


Tapi beneran gak, sih? Diskon itu nyata dan ngirit isi dompet? Ujung-ujungnya duit gue abis juga! Diskon gak beneran ngurangin harga barang  sesuai dengan nilai yang dilabelkan. Kasusnya sering gue temuin di toko online (gak usah disebutkan nama tokonya, takut nanti dia nggak mau bayar sponsor.

Suatu hari gue mengunjungi sebuah toko online hendak mau beli gadget. Lalu, gue nemuin barang yang gue pengen beli. Pada item tersebut belum dikasih embel-embel DISKON. Harganya waktu itu senilai Rp. 1.299.000,-. Karena gue belum punya duit buat beli tuh barang, gue simpan aja dulu di wish list. beberapa hari kemudian gue cek lagi barang itu. Mata gue terbelalak melihat embel-embel "50% OFF!!". Tapi nggak beberapa lama kemudian gue kembali lemes....KENAPA??!

Sebelumnya harga normal barang tersebut Rp. 1.299.000,-. tapi setelah harga diskon yang katanya 50% OFF hanya melihat sedikit transisi pengurangan harga, dari 1.299.000 hanya turun menjadi 1.039.000. Gue coba pikirin lagi, emangnya itu beneran 50% OFF? Abis itu gue lihat harga normal yang biasanya dikasih coretan kalo diskon, harga normalnya berubah jadi Rp. 1.559.000. Gila, apa?! Lebih gila lagi, harga diskon jadi lebih tinggi dari harga normal. Itu ada kasusnya seperti itu, dengan logika yang sama kayak barang yang gue ceritain tadi.

Di situ gue bisa ambil hikmahnya, diskon itu hanyalah sebuah tipu muslihat dan gue nggak akan histeris lagi kalo liat ada barang diskonan. Tapi diskon tetap dibutuhkan juga, sih. Nggak semuanya diskon itu ilusi, namun bisa aja sebuah barang dikasih diskon karena berbagai faktor seperti barang udah lawas, pernah terbanting, tidak utuh dan sebagainya.

Jadi pesan gue, jangan langsung buta cuma karena liat diskon. Karena diskon itu ada yang nyata ada juga yang abstrak. Itu aja :)

1 comment:

Jaden Beckman said...

Enakan belanja di dunia nyata daripada online...