Friday, July 18, 2014

Belanja Online


Ciee belanja online, adik gue ngeledek setelah bapak kurir yang mengantar paket buat gue tadi pergi. Ya, gue sekarang memang sudah keranjingan belanja online. Karena para distributor majang fotonya keren-keren banget, jadi seolah-olah barang yang ada di foto itu lebih keren dibanding barang yang kita liat langsung di toko. Kenapa gue sekarang lebih suka belanja online? itu karena gue merasa kayak keluar masuk toko sana-sini bebas banget, tanpa ada yang jagain, tapi barang yang dipajang nggak bisa nyolong juga, kayak toko konvensional. Ya iyalah, yang dipajang cuma gambarnya doang.


Pertama kali gue kenal belanja online tuh awalnya gue ragu, sama kayak kalian semua. Pertama kali gue ngunjungin salah satu toko online terbesar di Indonesia yang juga punya cabang di beberapa negara tetangga. Nggak usah disebutin nama tokonya, takutnya pihaknya nggak mau mensponsori. Haha.. Dunia emang penuh perhitungan (preet..).

Pada toko tersebut menawarkan ongkos kirim gratis yang bikin gue jadi tambah semangat ngebolak-balik laman katalog buat liat barang-barang yang bikin mata ijo terus. Setelah gue memantapkan pikiran buat beli sebuah barang yang tersedia di toko online tersebut, gue mikir lagi. Alamat gue tuh terpencil --dalam maksud bukan tinggal di tempat yang jauh dan sepi, masih belum rame kayak di kota-kota-- jadi gue bingung nulis alamat pengirimannya kayak gimana. Lalu gue coba liat KTP dan gue tulis aja alamat selengkap-lengkapnya yang tertulis di KTP tadi. Nah, data-data gue pun udah selesai disimpan ke database toko online tersebut.

Kemudian lanjut ke pembayaran, disini yang bikin gue super deg-degan. Karena gue bakal mentransfer duit lebih dari sejuta, buat gue itu nominal tinggi banget bagi sekelas gue. Dengan menyebut nama Allah, mulai gue masukin debit card ke mesin ATM dan mencet-mencet tombolnya. Setelah duit gue melayang ke sana, serius gue dibikin super galau deh pokoknya!

Setelah pembayaran, gue diharuskan untuk mengkonfirmasi pembayaran. Gue pikir konfirmasi pembayarannya ribet banget, di situ yang bikin gue makin panik. Karena gue diharuskan juga mengupload foto bukti transfer, yaitu lempar kertas kecil yang dapat dari ATM tadi. Kendalanya kamera henpon gue gak mumpuni buat motret lembar kertas yang tulisannya kecil banget. Di atas panik masih ada panik, gue mulai pasrah. Sejam kemudian gue cek email, ada inbox dari situ --toko online yang bersangkutan-- katanya pesanan gue udah valid dan dilanjutkan ke warehouse. Malamnya email gue inbox lagi dari situ, katanya barang sedang diantarkan oleh kurir dan gue dikasih kode untuk melacak pesanan via JNE. Sedikit tenang jadinya.

Gue mesannya hari senin, hari-hari gue kepikiran terus sama barang yang gue beli secara online itu. Sampai sabtu akhirnya ada orang dari kantor JNE ngirim SMS. Gue disuruh menjemput barang langsung ke kantor JNE. Lho, kok nggak kurirnya langsung ke rumah gue?? Orang JNE itu menjelaskan, alamat yang gue tulis keliru. Makanya biar masalah gak diperbesar ya mending titip di kantor yang berdomisili aja. Alamat yang gue tulis seperti ini : Kec. Pulau Punjung Kab. Dharmasraya Kel. Sikabau Jorong. Tanjung Salilok. Ternyata yang jadi kekeliruan itu Jorong Tanjung Salilok. Jadi karena Jorong itu baru diresmikan belum lama, makanya kurir belum kenal Jorong Tanjung Salilok.

Beberapa bulan kemudian gue belanja online lagi, di toko online kecil --belum besar kayak tempat belanja gue sebelumnya-- alamatnya gue bikin sama cuman gue ilangin jorongnya. Takutnya kurir nggak tau lagi dimana tuh jorong. Seminggu kemudian gue ditelpon kurir yang ngantar barang pesanan gue buat nanyain alamat rumah gue. Sekarang kurirnya udah hafal alamat rumah gue, lho. Jadi gak perlu telpon-telponan lagi, hehe..

[Bersambung, gue ngantuk. tapi masih ada yang mau gue sampein...di postingan berikutnya aja deh...]

No comments: